Musnahkan BB Sabu 11,5 Kg, Kepala BNNP Kepri: Kita Akan Tumpas Semua Peredaran Narkotika di Kepri


Musnahkan BB Sabu 11,5 Kg, Kepala BNNP Kepri: Kita Akan Tumpas Semua Peredaran Narkotika di Kepri

Musnahkan BB Sabu 11,5 Kg, Kepala BNNP Kepri: Kita Akan Tumpas Semua Peredaran Narkotika di Kepri
Kepala BNNP Kepri Brigjen Pol Henry P. Simanjuntak memperlihatkan BB Narkotika sabu sebelum dimusnahkan.

Dinamika Kepri, Batam - Badan Narkotika Nasional Provinsi Kepulauan Riau (BNNP Kepri) melakukan pemusnahan Barang Bukti (BB) Narkotika Golongan I jenis sabu seberat 11.564 gram (11,5 Kg).

Barang bukti yang dimusnahkan tersebut, sebelumnya diamankan petugas dari dua Laporan Kasus Narkotika dengan jumlah dua orang tersangka peredaran gelap Narkoba jaringan sindikat Narkotika yang terjadi di Wilayah Provinsi Kepulauan Riau.

Kepala BNNP Kepri Brigjen Pol Henry P. Simanjuntak mengatakan, penangkapan ini berdasarkan dari 2 laporan kasus Narkotika.

"Di laporan kasus yang pertama kita amankan tersangka inisial SA (28) di Kavling Lama Sagulung pada Selasa (5/4/2022) pagi, dan tersangka yang kedua berinisial MI (43) di Kavling Baru Sei Beduk pada Rabu (6/4/2022) pagi," ujar Henry didampingi Kabid Berantas BNNP Kepri Kombes Pol Heru Yulianto saat press release di BNNP Kepri, Kamis (21/4/2022) pagi.

Lanjutnya, dari tersangka SA, tim berhasil mengamankan barang bukti narkotika jenis sabu sebanyak 7 bungkus plastik dalam kemasan teh Guanyinwang dan dari tersangka MI ditemukan barang bukti 4 bungkus kemasan teh Guanyinwang.

Barang bukti yang diamankan dari tersangka SA sebanyak 7,391 Kg sabu dan dari tersangka MI sebanyak 4,173 Kg sabu," bebernya.

Sabu yang pertama yang dimusnahkan seberat 7.163,57 gram. Selanjutnya disisihkan untuk uji laboratorium dan pembuktian perkara seberat 227,43 gram dan sabu yang kedua pemusnahan seberat 4.043,82 gram. Selanjutnya disisihkan untuk uji laboratorium dan pembuktian perkara seberat 129,18 gram.

Kepala BNNP Kepri juga mengatakan, pengungkapan ini adalah salah satu upaya kita untuk memberantas peredaran Narkotika di daerah Kepri.

"Ini yang terus kita upayakan dalam memberantas Narkotika, kita melakukannya tidak berhenti disini saja, dan akan kita tumpas terus semua peredaran Narkotika," ungkapnya.

Lanjutnya, ini adalah upaya yang benar-benar kita perhatikan, meskipun kita lihat untuk mencegah masuk Narkotika ke Kepri memang sulit.

"Pencegahan narkotika masuk ke Kepri ini memang sulit karena kita mempunyai wilayah pantai yang cukup panjang. Sampai saat ini kita belum mampu lakukan upaya pencegahan, karena membutuhkan biaya yang besar dan memiliki prasarana-prasarana yang lengkap," tuturnya.

Ditempat yang sama, Kabid Berantas juga menambahkan kedua tersangka ini hanya sebagai penerima barang saja. Kalau sudah mendapatkan perintah baru kedua tersangka bergerak.

"Pengendali kedua tersangka ini ada di daerah Jawa Barat. Mereka ini menunggu perintah dan petunjuk dari pengendali. Setelah itu nantinya akan ada orang yang datang mengambil narkotika ini," ujar Heru.

Narkotika ini berasal dari Negara Malaysia dan kedua tersangka ini akan mendapatkan upah sebesar Rp 10 juta per Kg dan kedua tersangka ini juga saling berkaitan," imbuhnya.

Atas perbuatannya tersebut, tersangka dikenakan pasal 114 ayat (2), 112 ayat (2) UU RI No 35 tahun 2009 dengan hukuman maksimal hukuman mati atau seumur hidup. (Red/Exp)
Halaman :

Lebih baru Lebih lama