Header Ads Widget

Batam Ditargetkan Bebas Stunting di 2024, Amsakar: Kami Terus Komitmen

Batam Ditargetkan Bebas Stunting di 2024, Amsakar: Kami Terus Komitmen
Foto bersama dengan Wakil Wali Kota Batam, Amsakar Achmad usai launching kelurahan bebas stunting, Rabu (3/11/2021).

Dinamika Kepri, Batam - Kota Batam ditargetkan bebas stunting pada 2024 mendatang. Pemerintah Kota (Pemko) Batam menyatakan komitmennnya untuk dapat menyelesaikan permasalahan stunting.

Wakil Wali Kota Batam, Amsakar Achmad mengatakan pihaknya sejak awal terus berkomitmen untuk menuntaskan stunting di Kota Batam.

"Kami di Kota Batam sudah membentuk tim bersama Forkompinda dan pihak terkait lainnya untuk bersama-sama menyelesaikan masalah ini," kata Amsakar, saat launching kelurahan bebas stunting, Rabu (3/11/2021).

Selain itu, Pemko Batam juga telah membentuk tim kecil untuk turun langsung ke lapangan. Pihaknya juga menggandeng kader PKK, Posyandu dan juga kader-kader di Kelurahan.

"Setiap Puskesmas juga kami minta turun untuk menangani masalah stunting ini," ujarnya.

Menurutnya ada 544 tim atau 1.632 orang pendamping keluarga, serta 2.640 kader posyandu dan 128 kader desa siaga yang bekerja di 501 posyandu se-Kota Batam.

Kepala BKKBN RI, dr. Hasto Wardoyo mengatakan melalui Perpres Nomor 72 tahun 2021 tentang percepatan penurunan stunting, Presiden mendorong semua untuk melakukan percepatan penurunan.

Secara Nasional prevalensi stunting dari 27,7 persen menjadi 14 persen pada tahun 2024. Prevalensi stunting di Provinsi Kepri, memperlihatkan trend penurunan dari 16,82 pada tahun 2019 menjadi 7,2 persen pada tahun 2021.

"Kota Batam malah sudah 6,02 persen. Walaupun prevalensi stunting Kota Batam sudah sangat rendah, tetap harus diturunkan, kalau bisa menjadi zero stunting," kata Hasto. (Ril)