Kreatifitas Tiada Henti, Di Pandemi Covid19 Ipay Ketum AJO Indonesia Release Single Solo Berjudul "Aku Laki-Laki" - DINAMIKAKEPRI.COM

Kreatifitas Tiada Henti, Di Pandemi Covid19 Ipay Ketum AJO Indonesia Release Single Solo Berjudul "Aku Laki-Laki"

 

Dimamika Kepri, Jakarta - Selain dikenal sebagai seorang pelaku media, Ipay adalah nama yang tak asing di dunia musik Indonesia. Nama Ipay dikenal sebagai pencipta Hits Single “Cinderella” yang kemudian mengangkat nama Band Radja ke permukaan dan populer di blantika musik Indonesia.

2008 Ipay sempat membentuk Band dengan nama Simple Day yang terlibat dan membawakan single “Inilah Aku” ciptaan Yoyo Padi dalam Album Soundtrack Film “Kambing Jantan The Movie”. usai release soundtrack film “Kambing Jantan The Movie” 2009 Ipay kemudian mundur dari Simple Day dan membentuk Pesta Band bersama adiknya.

Tak membutuhkan waktu lama Ipay membawa Pesta bernaung dibawah label Nagaswara. 2010-2013 Ipay dan Pesta populer di Nagaswara, Pesta merilis beberapa  single yang kemudian menempati chart radio-radio di Indonesia sebut saja Aku Dengar Aku Tahu, Gila Bola, Lirih, serta single “Sehari Sebelum Kau Pergi”, dan semua single Pesta merupakan ciptaan Ipay.

“Sehari Sebelum Kau Pergi” adalah single terakhir Pesta di Nagaswara. Tak hanya menjadi jawara di chart radio-radio daerah di Indonesia. “Sehari Sebelum Kau Pergi” pun berhasil menembus 3 besar di chart GenFM Jakarta yang merupakan salah satu radio kenamaan dan juga merupakan barometer single hits di ibukota.

Meski single “Sehari Sebelum Kau Pergi” mampu menembus papan atas chart radio-radio daerah termasuk chart radio ibukota namun single ini merupakan tanda yang sengaja diberikan oleh pentolan Pesta Band ini.

Dipenghujung tahun 2013 Ipay memilih untuk keluar dan tidak melanjutkan kontrak dengan Nagaswara. September 2013 Ipay resmi membubarkan Pesta Band dan kembali ke dunia media yang memang ditekuninya sejak masa kuliahnya.

Singkatnya 2017 Ipay didaulat untuk menjabat sebagai Ketua Umum Aliansi Jurnalistik Online (AJO) Indonesia. Sekalipun sibuk dengan media dan industri digital teknologi dengan mendevelop berbagai Apps baik Android dan IOS, musik tak pernah lepas dari pria berkacamata dan berzodiak Capricorn ini.

Sibuk membesarkan organisasi media Aliansi Jurnalistik Online (AJO) Indonesia, Ipay tetap menyempatkan waktu untuk berkumpul dengan para musisi senior dengan nama mentereng di blantika musik Indonesia. Seperti Indra Qadarsih (BIP), rekan dari beberapa label atau sahabat artist management dan musisi lainnya.

Bertemu dan berdiskusi itu untuk merefresh diri dan tetap mengikuti jalannya industri musik Indonesia bagi Ipay yang juga dikenal sebagai seorang pengembang Aplikasi Android maupun IOS.

Dalam beberapa kesempatan ipay pun menyempatkan diri untuk berkolaborasi dalam bermusik. Awal tahun 2020 adalah jadwal dimana Ipay akan merilis sebuah StarUp Digital yang dibangun olehnya untuk menjadi sarana bagi media-media yang tergabung didalam organisasi  Aliansi Jurnalistik Online (AJO) Indonesia bertumbuh dan besar bersama.

Namun waktu pun berkata lain. Merebaknya pandemi Corona virus (Covid19) pun akhirnya berdampak pada dimundurkan nya jadwal launching StarUp Digital yang di develop oleh Ipay

Pemerintah mengeluarkan kebijakan Work From Home (WFH), Physical Distancing serta Social Distancing, Terkait pandemi Covid19 yang menjadikan Jakarta layaknya Wuhan tempat Corona virus ini berasal.

Dalam masa-masa “karantina” inilah pemilik nama Rival Achmad Labbaika Alhasni atau akrab dikenal dengan Ipay kembali sebagai seorang musisi. Ipay berpendapat bahwa waktu, tempat, kondisi dan suasana akan mampu merubah siapa pun.

Telah cukup banyak lagu atau single yang diciptakan dan sengaja diperuntukkan bagi para garda terdepan pandemi Covid19 di Indonesia, banyak pula musisi yang kemudian sengaja merilis single untuk memberi semangat bagi masyarakat Indonesia yang terdampak.

Ipay melihat lain, telah cukup waktu untuk berlarut-larut terlalu dalam dengan suasana Covid19 yang mencekam, ada suasana lain dalam terpisah nya jarak, banyak juga yang patah hati dan butuh dikuatkan. Sebagai pelaku media dan musisi Ipay melihat banyak hal dan munculah ide untuk merilis “AKU LAKI-LAKI”.

Kali ini tak lagi dengan format Band, Ipay memilih sebagai seorang Soloist untuk merilis single “AKU LAKI-LAKI”.

Single “AKU LAKI-LAKI” sebagai ekspresi Ipay untuk menguatkan siapa pun sebagai seorang laki-laki. Raungan guitar distorsi yang kuat nuansa fill in clean guitar elektrik dengan efek chorus delay, serta komposisi string pad dan karakter vocal serak-serak basah yang khas dari Ipay menjadikan “AKU LAKI-LAKI” sebagai Single yang menunjukan kekuatan diri.

Single solo Ipay “AKU LAKI-LAKI” menarik untuk dinikmati, bernuansa dewasa, dewasa dalam bermusik dan dewasa secara lirik dikuatkan sentuhan mastering oleh Indra Qadarsih (BIP). Single Ipay “AKU LAKI-LAKI” menunjukan karakter yang kuat sebagai seorang laki-laki.

Senin 4 Mei 2020 single solo IPAY “AKU LAKI-LAKI” akan di release dan diputar secara serentak oleh berbagai radio dari ibukota Jakarta, Jawa-Bali, Sumatera-Kalimantan dan Sulawesi semoga kekuatan single ini menjadi kekuatan untuk semua pecinta musik Indonesia serta masyarakat Indonesia pada umumnya dan mampu menjadi penghibur ditengah pandemi Covid19  #StayAtHome #KeepRockin #RamadhanKareem. (Ril)




Scroll to top