Friday, 4 March 2016

Hore..!, BP Batam tidak jadi dibubarkan, Jokowi : BP Batam telah berhasil menggenjot investasi sebesar Rp 960 triliun

Medan, Dinamika Kepri - Ketika berkunjung ke Medan untuk pengembangan wisata di danau Toba, Presiden Joko Widodo menegaskan, Badan Pengusahaan Batam (BP Batam) tidak akan dibubarkan, justru statusnya akan ditingkatkan dari yang kini di bawah Gubernur Kepulauan Riau (Kepri) menjadi di bawah pemerintah pusat.

“Kita akan terus kembangkan Batam supaya lebih mampu bersaing. Kita juga akan mendengar masukan dari Panitia Kerja (Panja) Free Trade Zone (FTZ) Komisi VI DPR,” kata Presiden Jokowi saat bertemu dengan anggota Barisan Relawan Jokowi Presiden (BaraJP) di Medan, Rabu (2/3) malam.

Secara khusus mengundang ketua cabang kabupaten/kota BaraJP Sumatra Utara (Sumut) makan malam di Hotel JW Marriot Medan, Jokowi mengatakan, selama ini BP Batam telah berhasil menggenjot investasi.

“Mengapa menjadi di bawah pemerintah pusat? supaya larinya lebih kencang,” kata Presiden Jokowi, yang didampingi Sekretaris Kabinet Pramono Anung.

Ketika Menkopolkam Luhut Binsar Panjaitan berkunjung ke Batam bebeberapa waktu lalu, Penasihat BaraJP Kepri melaporkan, investasi di Batam sudah sebesar USD 71 miliar (Rp 960 triliun). Pada tahun 1971 ketika Otorita Batam berdiri, penduduk Batam hanya 6.000 jiwa, sebagai salah satu desa dari Kecamatan Belakang Padang, Kabupaten Kepulauan Riau, Provinsi Riau.

Tahun 2014, penduduk Batam sudah 1.194.000 jiwa, Batam telah menjadi kota nomor 3 terbesar di Sumatra. Jika pendapatan per kapita nasional USD 4.000 per tahun, Batam telah mencapai US$ 5.200. Batam merupakan daerah nomor 3 kunjungan wisatawan asing, setelah Bali dan Jakarta, berkontribusi 15 persen untuk wisman nasional pada tahun 2014. Tidak ada bandara di daerah Sumatera yang sesibuk Batam, bahkan Kuala Namu (Medan) sekalipun.

Lebih dari 130 perusahaan galangan kapal yang beroperasi di Tanjung Uncang, Kabil, Sekupang dan Batuampar. Batam telah mengalahkan Surabaya, sebagai kota yang sebelumnya mempunyai galangan kapal terbesar di Indonesia.

Sumber : beritasatu.com