Tuesday, 30 December 2014

Pesawat AirAsia ada 'di dasar laut'

Perkiraan posisi pesawat AirAsia didasarkan pada koordinat dan evaluasi posisi terakhir pesawat, kata Basarnas Bambang Soelistyo. 


Dinamika Kepri- Pesawat AirAsia QZ 8501 kemungkinan berada di dasar laut, kata kepala Badan SAR Nasional, Bambang Soelistyo.

Bambang Soelistyo mengatakan hipotesis tersebut didasarkan pada koordinat pesawat ketika hilang kontak.

"Berdasarkan koordinasi yang kita miliki dan evaluasi, maka perkiraan pesawat mengalami kecelakaan di laut, hipotesisnya adalah pesawat berada di dasar laut," kata Bambang Soelistyo dalam konferensi pers di Jakarta, Senin (29/12).

Pencarian dilanjutkan untuk pesawat tersebut satu hari setelah pesawat Airbus A320-200 itu hilang dengan 162 orang di dalamnya, tetapi hingga Senin sore tidak ada jejak yang ditemukan.

Pesawat tersebut hilang dari pantauan radar ketika dalam penerbangan dari Surabaya ke Singapura.

Kerabat penumpang yang sedih dan terpukul menunggu kabar di Bandara Juanda Surabaya, seperti dilaporkan tim peliputan di lokasi.

Pencarian pesawat yang difokuskan di dekat Pulau Belitung itu, dihentikan pada Minggu (28/12) malam.

Meski sejumlah kapal terus melakukan pencarian sepanjang malam, pesawat dan kapal pencari utama yang berasal dari beberapa negara, baru melanjutkan upaya penyisiran langit dan laut pada Senin (29/12) pagi.

Kepala Dinas Penerangan Angkatan Udara, Hadi Tjahjanto, mengatakan pencarian difokuskan di lokasi yang menunjukkan tumpahan minyak.

Tetapi belum bisa dikonfirmasi apakah tumpahan minyak itu berasal dari pesawat yang hilang.

Sementara itu, kantor berita Associated Press mengutip keterangan seorang pejabat Indonesia yang mengatakan bahwa ada objek terlihat di laut dekat Pulau Nangka oleh pesawat pencari Australia.Lagi-lagi, tidak jelas apakah objek itu berasal dari pesawat AirAsia QZ 8501 atau bukan.

Soelistyo mengatakan Indonesia mengerahkan 12 kapal, tiga helikopter dan lima pesawat militer.

Malaysia akan mengerahkan sebuah pesawat C-130 dan tiga kapal, sedangkan Singapura meminjamkan sebuah C-130 dan Australia juga memberikan bantuan.Saham AirAsia jatuh 7% di perdagangan pagi hari ini di Kuala Lumpur.

Via.BBC