Wednesday, 14 May 2014

Muhammad Syahdan Ketua KPU Batam Nonaktif Jadi Tersangka.

Batam,Dinamika Kepri - Muhammad Syahdan Ketua KPU Batam nonaktif,  akhirnya telah ditetapkan sebagai tersangka dalam dugaan pelanggaran Pemilu Legislatif di Batam yang dilaporkan calon anggota legislatif dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Riky Indrakari.

"Satu orang ditetapkan sebagai tersangka, dia ketua (Ketua KPU Batam)," kata penyidik Polda Kepri yang enggan disebutkan namanya di Batam, Rabu 14/5.

Sementara itu, penyidik menyatakan Komisioner nonaktif lain Ahmad Yani, Yudi Cornelis, Mulkan dan Jernih masih sebatas saksi.

"Yang lain belum, masih saksi," katanya .

Sementara itu, Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Kepri, Kombes Pol Cahyono Wibowo yang dikonfirmasi melalui pesan singkat belum memberikan jawaban.

ketika ditanya para media , Muhammad Syahdan yang berada di Polda Kepri tampak tertutup kepada media ,Ia tidak mau memberikan keterangan terkait penetapannya sebagai tersangka dalam pengelembungan suara bagi 3 partai di tingkat KPU provinsi beberapa waktu yang lalu.

" Tanya  sama pengacara saja ya," kata Syahdan sembari berlalu.

Kuasa Hukum Muhammad Syahdan, Bali Dalo yang dikonfirmasi membenarkan bahwa Ketua KPU Batam nonaktif sudah ditetapkan sebagai tersangka.

"Semalam (Selasa malam) mengatakan Bahwa yang bersangkutan  sudah ditetapkan polisi sebagai tersangka," kata Bali dalo.

Berdasarkan keterangan yang disampaikan Syahdan, kata dia, pertimbangan penyidik menetapkan sebagi tersangka adalah UU No.8 tahun 2012 pasal 312 setelah dianggap mengubah berita acara sertifikat penghitungan suara.

"Penyidik menganggap Syahdan mengubah hasil rekapitulasi. Makanya pasal tersebut yang disangkakan," ucap Bali.

Bali mengangkat, tidak seharusnya Syahdan disangkakan pasal tersebut karena sama sekali tidak mengubah hasil rekapitulasi.

"Itu bukan pasal yang tepat. Karena pasal 312 adalah yang mengatur mengubah berita acara. Padahal tidak diubah. Yang ada cuma perbedaan data," katanya .

Bali mengatakan, hasil rekapitulasi sudah ditandatangani, tidak ada yang diubah. Yang ada adalah perbedaan rekapitulasi antara KPU Batam dengan KPU Provinsi setelah pengambilalihan tugas KPU Batam.

"Seharusnya Syahdan dikenakan pasal 204 Undang-Undang yang sama yang tidak ada ancaman pidananya. Kewajibannya hanya memperbaiki hasil rekapitulasi," Terang Bali lagi.